Wednesday, 11 September 2013

P. Ramlee The Musical... Sayang Seribu Kali Sayang

Share it Please
Teks : Mariatul Qiptiyah

Nota : P. Ramlee The Musical di persembahkan di Borneo Convention Centre pada 10 September 2013

Assalamualaikum...

Saya kira ramai yang berminat dengan Seni Teater terutamanya yang saya kelaskan sebagai Persembahan Berkelas Tinggi seperti Puteri Gunung Ledang, Natrah dan P. Ramlee The Musical. Persembahan-persembahan seperti ini biasanya dipersembahkan di Istana Budaya, Kuala Lumpur.

Ada apa dengan cerita teater ini? Begini, sebaik saja keluar dari hutan belantara di Kepulauan Borneo (ada macam filem Indiana Jones tak?) dan pulang ke Kuching, kami ternampak iklan berkenaan persembahan 
P. Ramlee The Musical ini. Kami fikir ini adalah sesuatu yang jika boleh jangan dilepaskan. Ini adalah persembahan yang julung-julung kalinya diadakan di Bumi Kenyalang (pada pengetahuan saya). Iklannya kelihatan menarik, barisannya pelakonnya menarik, tiket percumanya lebih-lebih lagi menarik. Antara barisan pelakon utamanya adalah Tony Eusoff (P. Ramlee), Tiara Jacquelina (Norizan), Elly Mazlein (Saloma), Nadia Aqilah (Junaidah) dan Azrul Zaidi (Sukardi iaitu sahabat baik P. Ramlee)?

Teater ini memgisahkan perjalanan hidup P. Ramlee bermula dengan penyebabnya berhijrah ke Singapura meninggalkan Pulau Pinang dan cinta hatinya Azizah. Di sana dia bertemu dan berkahwin dengan Junaidah, anak seorang pelawak yang ditemuinya di Malay Film Production. Walaubagaimanapun Junaidah pergi meninggalkannya kerana tidak tahan cemburu akan kepopularan suaminya. Di saat ini hadir Norizan yang berkorban hidup sebagai suri di istana dengan memilih berdamping di samping P. Ramlee. Ternyata Norizan seorang yang pandai menguruskan suaminya terutama perjalanan kerjaya P. Ramlee. Bintang P. Ramlee semakin bergemerlapan dengan Norizan di sisinya. Terlalu sibuk dengan kerja hingga tidak pedulikan isterinya menyebabkan Norizan curang dan penyebab perpisahan mereka. Akhirnya babak "When Remy Met Sally" adalah saat-saat berputiknya cinta antara P. Ramlee dan Saloma yang akhirnya menyatukan mereka hingga ke akhir hayat P. Ramlee. Akhirnya adalah kisah saat-saat namanya mulai pudar dan dilupakan.

Owh di sini adalah saat-saat saya kehilangan idea untuk menaip. Jadi kita lihat saja gambar-gambar yang sempat saya ambil ya.

P. Ramlee The Musical..Yahoooo!!!

Beratur hingga ke luar pintu masuk Borneo Convention Centre lebih setengah jam lamanya. Saya lihat ramai peminat tegar P. Ramlee yang saya kira hampir sebaya dengannya terpaksa berdiri berbaris begitu lama.

Sudah nak mula. Teruja!

Erk, kecilnya! Kenapa nampak kepala saja? P. Ramlee tu pun nampak tinggi sebab dia berada di atas pentas babak 'Pesta Bukit Mertajam'. Jika tidak memang nampak kepala saja. Sungguh kecewa.

Patutlah pelakon-pelakonnya nampak kepala saja. Tiada pentas rupanya. Bagi persembahan bertaraf tinggi, perkara sebegini tidak patut terjadi. Memanglah tiketnya percuma tetapi......hummm, entahlah ya.

Penggunaan 'props' memang sangat mengkagumkan. Penonton bersorak kagum apabila kepala keretapi ini meluncur masuk ke 'pentas'.
Majalah lama terbitan Allahyarham sendiri adalah antara bahan-bahan yang dipamerkan di ruang legar. Kami mengunjungi pameran ini selepas Babak ke 2 persembahan bermula. Pada mulanya kami memutuskan untuk pulang saja selepas Babak Pertama kerana malam sudah lewat dan keseronokkan menonton jadi pudar disebabkan hanya nampak kepala pelakon yang tinggi-tinggi saja. Selain dari itu, sistem bunyinya sangat cemerlang.


Poster-poster lama filem-filem lakonan dan arahan P. Ramlee. Ketika ini, saya lihat ramai juga yang beransur pulang walau persembahan belum berakhir. Tidak kurang juga yang keluar berlegar-legar di luar dewan.



Hari sudah lewat malam. Kami mahu pulang. 13 Sept. 2013 nanti kami datang lagi untuk P. Ramlee The Tribute Concert oleh Idris Sardi. Semoga ia boleh mengubat kekecewaan malam ini.

Sampai sini saja dahulu ya. Salam Sayang...

Mariatul Qiptiyah.


Siapa sangka berkreativiti dapat menjana bahagia dan gembira dalam hidup kita 
"Sharing is caring"

No comments:

Post a Comment

Sudi-sudikanlah ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...