Thursday, 11 July 2013

Ramadhan dan Mengaji

Share it Please
Teks : Mariatul Qiptiyah



Selamat Sejahtera Semua....

Bersiaran dari rumah dalam keheningan pagi sementara menunggu azan Subuh selepas sahur tadi. Hari ini, Encik Suami rajin untuk bangun dan masak juadah bersahur. Kata Encik Suami, dia kasihan lihatkan saya tertidur lena keletihan. Jadi dibiarkan saja saya terus tidur sikit masa lagi. Syukur syukur, seorang sahabat berkata saya untung banyak perolehi suami yang ringan tulang dan pandai serba-serbi. :)

Alhamdulillah kita sudah memasuki hari ke 3 berpuasa di bulan Ramadhan. Semoga kita dikurniakan kesihatan dan kekuatan untuk terus menjalani ibadah puasa ini.

Bila tiba Ramadhan, ramailah yang mula mengaji atau membaca Al-Quran. Dan sejuklah mata memandang anak-anak kecil juga turut serta mengaji. Sejuklah perut ibu-ibu yang mengandungkannya.

Banyak juga masjid-masjid, institusi pendidikan dan masjid-masjid yang menganjurkan aktiviti tadarrus Al-Quran bagi mengimarahkan aktiviti ini. Saya juga tidak ketinggalan menyertai tadarrus di pejabat. Memang sangat seronok dapat mengaji beramai-ramai. Jika seronok dan bahagia ini boleh diibaratkan seperti bulan, maka apa yang saya rasa adalah bulan yang sedang mengambang penuh.

Namun, di sebalik kegembiraan itu, terselit sebak dan sedih. Sebenarnya rasa ini sudah agak lama saya pendam. Hati sungguh sedih melihatkan rakan-rakan yang agak tidak fasih mengaji. Bukankah sepatutnya kebanyakkan dari kita ini boleh mengaji? Tetapi timbul tanda tanya dalam diri bila hanya kebanyakkannya adalah sebaliknya pula. Ada di antara mereka yang saya panggil makcik, malah ada yang sudah berstatus nenek. Para ibu apatah lagi ramainya. Mengapa? Mengapa jadi macam ni?

Bukanlah hendak membesar diri, tapi saya bersyukur sangat-sangat emak dan ayah amat menitik beratkan mengaji dan pembelajaran bacaan serta tajwid  sejak kami kecil lagi. Alhamdulillah, saya dapat mengaji dengan lebih lancar.

Keadaan ini membuatkan keinginan hati saya untuk menjadi WAHM semakin berkobar-kobar. Semakin menggebu-gebu. Ya Allah, saya berazam akan mendidik sendiri bakal anak-anak kami dari awal agar celik dan fasih Al-Quran. Janganlah Engkau biarkan daku lalai dan terlupa dalam mendidik anak-anak kami nanti sehingga menjadi sebegini.

Tidak sanggup rasanya bila membayangkan bakal anak-anak saya berada dalam keadaan tidak dapat membaca al-Quran. Terlalu takut. Tentunya mereka akan menuntut kepada kami ibu bapanya di akhirat nanti.

Alhamdulillah, saya lihat ramai ibu-ibu sekarang di kalangan rakan-rakan semakin menitik beratkan ilmu agama dan Al-Quran berbanding segelintir yang terlalu tertumpu kepada ilmu duniawi. Semoga semua ini memberi kesedaran dan semangat kepada kita untuk terus berusaha memperbaiki mutu diri dan keluarga seterusnya membangunkan ummah.

Salam Sayang dari saya di Bumi Kenyalang.

Mariatul Qiptiyah



"Siapa sangka berkreativiti dapat menjana bahagia dan gembira dalam hidup kita"
"Sharing is caring"

2 comments:

  1. ceria sungguh puan Qip kita!! Good Luck ya!! Semoga Ramadhan ini bawa seribu sinar buat kita..Aammiiiinn.. :)

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah, terima kasih.
    Doa selamat maju jaya dunia dan akhirat juga untuk Pn. Siti Nurulhusna. Ameen..

    Chaiyo!!

    ReplyDelete

Sudi-sudikanlah ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...